Revolusi Digital, Boeing Akan Bangun Pesawat di Dunia Metaverse

Di pabrik Boeing masa depan, desain rekayasa 3D yang imersif akan digabungkan dengan robot yang dapat berbicara satu sama lain, termasuk mengarah ke dunia digital metaverse. Sementara mekanik di seluruh dunia akan dihubungkan dengan perangkat HoloLens senilai US$ 3.500 (Rp 50,4 juta) yang dibuat oleh perusahaan teknologi Microsoft.

Gambaran itu adalah potret dari strategi baru Boeing yang ambisius untuk menyatukan operasi desain, produksi, dan layanan penerbangan yang luas di bawah satu ekosistem digital dalam dua tahun. Kritikus mengatakan Boeing telah berulang kali membuat janji berani serupa pada revolusi digital, dan dengan hasil yang beragam.

Namun orang dalam mengatakan bahwa tujuan menyeluruh dari rencana itu adalah untuk meningkatkan kualitas dan keselamatan yang semakin mendesak dan signifikan karena perusahaan menangani berbagai ancaman. Pembuat pesawat itu memasuki 2022 dan akan berjuang untuk menegaskan kembali dominasi tekniknya setelah krisis 737 MAX, sambil meletakkan dasar untuk program pesawat masa depan selama dekade berikutnya dengan pertaruhan investasi US$ 15 miliar (Rp 216 triliun).

Perusahaan juga bertujuan untuk mencegah masalah manufaktur di masa depan seperti cacat struktural yang menghadang 787 Dreamliner selama setahun terakhir. “Ini tentang memperkuat rekayasa. Kita berbicara tentang mengubah cara kita bekerja di seluruh perusahaan,” ujar Chief Engineer Boeing, Greg Hyslop, akhir pekan lalu.

Setelah bertahun-tahun persaingan pasar yang liar, kebutuhan untuk memenuhi pesanan yang menggelembung telah membuka front baru dalam perang Boeing dengan Airbus Eropa, kali ini di lantai pabrik. Chief Executive Airbus Guillaume Faury, mantan bos penelitian mobil, telah berjanji untuk menemukan sistem produksi baru dan memanfaatkan kekuatan data untuk mengoptimalkan sistem industrinya.

Pendekatan Boeing sejauh ini telah ditandai dengan kemajuan bertahap dalam program atau peralatan jet tertentu, daripada perombakan sistemik yang menjadi ciri dorongan Hyslop hari ini. Dorongan simultan oleh kedua raksasa pesawat tersebut merupakan simbol dari revolusi digital yang terjadi secara global, ketika pembuat mobil seperti Ford dan perusahaan media sosial seperti induk Facebook, Meta, bekerja dan bermain ke dalam dunia virtual yang imersif atau disebut metaverse.

Jadi bagaimana metaverse—ruang digital bersama yang sering menggunakan virtual reality (VR) atau augmented reality (AR)—dan dapat diakses melalui taksi IA Boeing 787-10 Dreamliner yang melewati Final Assembly Building di Boeing South Carolinanternet, bekerja dalam penerbangan.

Seperti Airbus, tujuan Boeing untuk pesawat baru berikutnya adalah membangun dan menghubungkan replika ‘digital twin’ tiga dimensi virtual dari jet dan sistem produksi yang mampu menjalankan simulasi. Maket digital didukung oleh ‘digital thread’ yang menyatukan setiap informasi tentang pesawat dari masa kanak-kanaknya—dari persyaratan maskapai, hingga jutaan suku cadang, termasuk ribuan halaman dokumen sertifikasi—meluas jauh ke dalam rantai pasokan.

Menurut Hyslop, merombak praktik berbasis kertas kuno dapat membawa perubahan yang kuat. Lebih dari 70 persen masalah kualitas di Boeing ditelusuri kembali ke beberapa jenis masalah desain. Boeing yakin alat tersebut akan menjadi pusat untuk membawa pesawat baru dari awal ke pasar hanya dalam empat atau lima tahun.

“Anda akan mendapatkan kecepatan, peningkatan kualitas, komunikasi yang lebih baik, dan respons yang lebih baik ketika masalah terjadi,” tutur Hyslop sambil menambahkan, ketika kualitas dari basis pasokan lebih baik, pembuatan pesawat berjalan bersama lebih lancar, dan meminimalkan pengerjaan ulang, kinerja keuangan akan mengikuti itu.

REUTERS | GADGETS NDTV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.